Prime ultimate Diageo pilihan wiski malt tunggal yang istimewa Koleksi Wiski Malt Tunggal yang Langka dan Tidak Biasa Mulai Dijual
Koleksi whisky Prima & Ultima yang langka mulai dijual ke publik.

POKROL - "Prime" dan "ultimate" berkonotasi keunggulan, tetapi mereka juga berarti pertama dan terakhir. Koleksi Prima & Ultima Diageo bermain dengan ambiguitas itu, dengan menyatukan pilihan wiski malt tunggal yang istimewa, yang juga merupakan yang pertama atau terakhir dari jenisnya.

Usia dan kelangkaan spirit ini akan membuat mereka cukup menarik, tetapi setiap koleksi dikuratori oleh salah satu master blender Diageo, yang mengontekstualisasikan pilihan mereka dengan cerita yang menyoroti warisan dan seni yang masuk ke dalam setiap botol. Koleksi perdana tahun lalu dipilih oleh Jim Beveridge dan tahun ini kehormatan jatuh ke Maureen Robinson.

Robinson telah bekerja dengan Diageo selama lebih dari 40 tahun, dan ketika menyusun koleksinya, dia dapat memanfaatkan sumber daya dari lebih dari dua lusin penyulingan yang dioperasikan perusahaan di seluruh Skotlandia, serta sisa stok dari pihak lain yang telah ditutup selama bertahun-tahun.

Ada delapan wiski dalam koleksi - empat yang pertama dan empat yang terakhir - dan mereka menunjukkan berbagai gaya dan wilayah yang tersedia dalam portofolio, menawarkan kolektor kesempatan untuk melakukan perjalanan melalui profil rasa yang beragam dan lebih dari tiga dekade sejarah malt tunggal.


Robinson diakui dalam industri sebagai ahli dalam fermentasi sekunder dari wiski tua, sehingga tidak mengherankan bahwa dia telah memilih beberapa eksperimen menarik dengan tong yang tidak biasa. Tapi minatnya tidak terfokus secara sempit, jadi dalam koleksi ini, setiap pecinta malt tunggal akan menemukan beberapa botol sesuai selera mereka – jika bukan keseluruhannya. Dia mengamati, “Ini adalah pilihan malt tunggal yang sangat istimewa – beberapa yang belum pernah terlihat sebelumnya dan yang lainnya merupakan contoh sekilas dan terakhir dari jenisnya. Setiap pembotolan berbagi sekilas tentang sejarah Scotch dan yang saya merasa terhormat telah menyaksikannya secara langsung. ”

Semua minuman beralkohol disaring tanpa pendinginan, lalu dibotolkan tanpa pewarna tambahan dengan kekuatan tong alami. Satu set lengkap Prima & Ultima single malt tahun ini terdiri dari delapan botol 700ml, dan dilengkapi dengan sampel 20ml setiap wiski, satu set delapan gelas gratis yang telah diukir dengan desain unik yang dimaksudkan untuk mewakili kisah di balik setiap tong, dan sebuah buklet yang memberikan catatan Robinson tentang koleksi tersebut.

Buklet ini menyajikan wiski ini dari sudut pandang pribadi Robinson, yang diinformasikan oleh kariernya yang panjang. Saat dia mencatat, “Beberapa dari tong-tong ini saya bantu letakkan, dan sejak saat itu saya sangat senang merawatnya, jadi saya memilihnya dengan kenangan yang kaya. Masing-masing memiliki gaya uniknya sendiri, yang sekarang dapat Anda jelajahi sendiri.”

Dalam koleksi yang penuh dengan semangat unik, Aucroisk yang berusia 47 tahun menonjol. Ini adalah wiski yang luar biasa, dengan kerumitan yang datang dalam gelombang. Tapi di luar pengalaman gustatory, ini memberikan kesempatan baru untuk mencicipi tong pertama dari penyulingan pada usia yang begitu lanjut. Robinson mengungkapkan firasatnya sendiri ketika dia berkata, "Saya ingat memilih untuk menahan tong yang diisi di Auchroisk mengetahui itu akan menjadi istimewa untuk masa depan."

Master penyuling wiski Maureen Robinson

Setiap orang akan memiliki favorit mereka sendiri dalam koleksi. Robinson sendiri bersemangat mengantisipasi hasil uji coba pematangan yang telah mereka lakukan dengan rilis Linkwood dan Singleton. Saya menyukai pengaruh yang mungkin berlawanan dengan intuisi dari pohon ek Amerika yang baru hangus di Lagavulin, meredam asap gambut khasnya, dan membiarkan rasa lain masuk. Brora juga sangat menakjubkan; contoh cemerlang dari gaya penyulingan hantu yang baru dihidupkan kembali dari malt dataran tinggi bergambut. Fasilitas itu dihentikan pada tahun 1983, tetapi setelah renovasi besar-besaran, fasilitas itu kembali berproduksi Mei ini. Brora dalam koleksi ini akan membuat Anda berteriak-teriak untuk melihat apa yang akan mereka lakukan dalam iterasi baru mereka.

Bagi saya, bagaimanapun, Convalmore adalah bintang pertunjukan. Penyulingan Convalmore ditutup pada tahun 1985, dan stoknya semakin sedikit. Seperti Brora dan Clynelish, Convalmore dikenal karena sifat lilinnya. Rasa itu terlihat jelas di sini, tetapi ia hadir dengan rasa buah tropis, termasuk leci, yang membuatnya benar-benar unik. Fakta bahwa tong-tong diisi pada hari gerhana matahari total hanya menambah mistik.

Hanya 376 set lengkap Rilis Kedua Prima & Ultima yang akan tersedia untuk dibeli di seluruh dunia. Botol individu dari beberapa wiski dalam koleksi mungkin tersedia dari agen eksklusif Diageo yang ditunjuk, di kemudian hari. Di Inggris, set lengkap akan memiliki harga eceran yang direkomendasikan sebesar £23.500 (termasuk pajak dan bea). Halaman pendaftaran online sekarang terbuka, jadi jika Anda ingin kesempatan untuk menambahkan koleksi luar biasa ini ke dalam koleksi Anda sendiri, Anda harus mendaftarkan minat Anda selambat-lambatnya Senin 23 Agustus.

Jika Anda melewatkan pendaftaran, Anda masih memiliki kesempatan, karena set #1 akan dijual oleh Sotheby's di Hong Kong, dalam lelang online yang berlangsung dari 15 hingga 24 September. Semua hasil penjualan akan disumbangkan ke badan amal kemanusiaan CARE International. Siapa pun yang berhasil dalam pelelangan tidak hanya akan menerima set #1 Rilisan Kedua Prima & Ultima, dengan setiap botol ditandatangani oleh Robinson, mereka juga akan diundang untuk bertemu dengannya di Pabrik Penyulingan Brora yang telah dihidupkan kembali, di ujung utara Skotlandia, untuk sampel beberapa sisa cadangan pra-penutupan. (Cityam)

Pokrol

Pokrol

Pokrol Indonesia

Post A Comment:

0 comments:

Thank you for your kind comment, we really appreciate it.