Beijing ulang tahun ke-100 Partai Komunis China, para pemimpin melakukan yang terbaik untuk menghadirkan perubahan kebijakan

  

Gedung-gedung menyala dengan tulisan China bertuliskan "Jangan pernah melupakan niat asli" selama pertunjukan cahaya menandai seratus tahun Partai Komunis China di Beijing pada 26 Juni 2021. (Fotografer: Yan Cong/Bloomberg

Oleh: Eric Zhu dan Tom Orlik

Partai Komunis China ingin dunia melihat, bahwa kebangkitan China yang berkelanjutan sebagai hal yang tak terelakkan. Pada kenyataannya, itu bukan apa-apa.

Kapan China akan menyalip Amerika Serikat untuk menjadi negara dengan ekonomi terbesar dunia?

Beberapa pertanyaan lebih penting, apakah itu untuk eksekutif yang bertanya-tanya dari mana keuntungan jangka panjang akan datang, investor menimbang status dolar sebagai mata uang cadangan global, atau jenderal yang menyusun strategi atas konstelasi geopolitik.

Di Beijing, saat mereka baru saja merayakan ulang tahun ke-100 Partai Komunis China, para pemimpin melakukan yang terbaik untuk menghadirkan perubahan kebijakan sebagai hal yang sudah dekat dan tak terhindarkan. “Bangsa China,” kata Presiden Xi Jinping pekan lalu, “berjalan menuju peremajaan besar dengan kecepatan yang tak terbendung.”

Di awal krisis Covid-19, ketika China berhasil mengendalikan infeksi dan mempertahankan pertumbuhan bahkan ketika AS menderita ratusan ribu kematian dan resesi yang parah, banyak yang cenderung setuju. Baru-baru ini, pemulihan AS yang cepat secara tak terduga telah menggambarkan betapa banyak ketidakpastian yang tersisa di sekitar waktu transisi—dan bahkan apakah itu akan terjadi sama sekali.

Pidato Xi Jinping pada upacara peringatan seratus tahun PKC, disiarkan langsung di Shanghai pada 1 Juli 2021. (Fotografer: Qilai Shen/Bloomberg)

Jika Xi memberikan program reformasi yang mendorong pertumbuhan, dan mitranya dari AS, Presiden Joe Biden tidak dapat mendorong melalui proposalnya untuk memperbarui infrastruktur dan memperluas tenaga kerja, perkiraan dari Bloomberg Economics menunjukkan bahwa China dapat meraih posisi teratas—yang dipegang oleh AS selama lebih dari satu tahun. Satu abad—segera setelah 2031.

Tetapi hasil itu jauh dari jaminan. Agenda reformasi China sudah mendekam, tarif dan pembatasan perdagangan lainnya mengganggu akses ke pasar global dan teknologi canggih, dan stimulus Covid telah mengangkat utang ke level rekor.

Skenario mimpi buruk bagi Xi adalah bahwa China dapat mengikuti lintasan yang sama dengan Jepang, yang juga disebut-sebut sebagai penantang potensial bagi AS sebelum jatuh tiga dekade lalu. Kombinasi kegagalan reformasi, isolasi internasional, dan krisis keuangan dapat menghentikan China sebelum mencapai puncak.

Kemungkinan lain—menarik bagi mereka yang skeptis—jika data PDB resmi China dilebih-lebihkan, kesenjangan antara ekonomi terbesar kedua di dunia mungkin lebih besar daripada yang terlihat, dan ditutup pada kecepatan yang lebih lambat.


Cina sebagai Nomor 1?

Kegagalan reformasi, isolasi internasional, dan krisis keuangan dapat menghentikan kebangkitan China


Sepanjang laporan ini, kami mengacu pada tingkat nominal dolar dari PDB—secara luas dipandang sebagai ukuran terbaik dari kekuatan ekonomi. Pada ukuran paritas daya beli alternatif—yang memperhitungkan perbedaan biaya hidup dan sering digunakan untuk mengukur kualitas hidup—China telah mengklaim posisi teratas.

Dalam jangka panjang, tiga faktor menentukan tingkat pertumbuhan ekonomi. Yang pertama adalah jumlah tenaga kerja. Yang kedua adalah persediaan modal—mulai dari pabrik hingga infrastruktur transportasi hingga jaringan komunikasi. Akhirnya ada produktivitas, atau seberapa efektif dua yang pertama dapat digabungkan.

Di masing-masing bidang ini, China menghadapi masa depan yang tidak pasti.


Lebih Sedikit Tangan Membuat Pekerjaan Lebih Berat

Populasi China yang menyusut akan menyeret pertumbuhan


Mulai dari tenaga kerja. Perhitungannya mudah—lebih banyak pekerja berarti lebih banyak pertumbuhan, dan lebih sedikit pekerja berarti lebih sedikit. Di sinilah letak tantangan pertama China. Kesuburan yang rendah—warisan kebijakan satu anak—berarti bahwa populasi usia kerja China telah mencapai puncaknya. Jika kesuburan tetap rendah, itu diproyeksikan menyusut lebih dari 260 juta selama tiga dekade mendatang, turun 28%.

Sadar akan risikonya, China telah mengubah arah. Kontrol pada jumlah anggota keluarga telah dilonggarkan. Pada 2016, batas itu dinaikkan menjadi dua anak. Tahun ini, pemerintah mengumumkan bahwa tiga diizinkan. Sementara itu, rencana untuk meningkatkan usia pensiun dapat membuat pekerja yang lebih tua dalam pekerjaan mereka lebih lama.


Tetap bekerja!

Mendorong kembali usia pensiun sebagian dapat mengimbangi hambatan dari populasi yang menua


Bahkan jika reformasi berhasil, akan sulit bagi China untuk mengimbangi dampak hambatan demografis. Dan mereka mungkin tidak berhasil. Aturan bukan satu-satunya hal yang menghambat keluarga untuk memiliki lebih banyak anak: ada juga biaya tinggi untuk hal-hal seperti perumahan dan pendidikan. "Alasan saya belum membeli tiga Rolls Royce bukan karena pemerintah tidak mengizinkan saya," tulis seorang netizen menanggapi berita tiga anak tersebut.

Prospek belanja modal tidak begitu suram—tidak ada yang mengharapkan jumlah rel kereta api, robot pabrik, atau menara 5G menyusut. Tetapi setelah bertahun-tahun mengalami pertumbuhan investasi yang sangat tinggi, ada banyak tanda bahwa sekarang hal itu membawa hasil yang semakin berkurang. Kelebihan kapasitas di industri, kota-kota hantu dengan bangunan kosong, dan jalan raya enam jalur yang meliuk-liuk ke lahan pertanian berpenduduk jarang semuanya menggambarkan masalah tersebut.

Dengan angkatan kerja yang akan menyusut, dan belanja modal sudah berlebihan, produktivitaslah yang memegang kunci pertumbuhan masa depan China. Meningkatkannya, menurut sebagian besar ekonom Barat, memerlukan tindakan seperti menghapus sistem hukou (yang mengikat pekerja ke tempat kelahiran mereka), menyamakan kedudukan antara raksasa milik negara dan pengusaha yang gesit, dan mengurangi hambatan bagi partisipasi asing dalam perekonomian. dan sistem keuangan.

Para perencana industri Beijing memiliki cetak biru mereka sendiri—dan China memiliki rekam jejak panjang dalam reformasi peningkatan pertumbuhan yang berhasil. Dengan China yang hanya sekitar 50% seefisien AS dalam menggabungkan tenaga kerja dan modal, masih ada banyak ruang untuk ditingkatkan.

Pada tahun 2050, Bloomberg Economics memproyeksikan produktivitas China akan mencapai 70% dari tingkat AS—menempatkannya dalam kisaran khas untuk negara-negara pada tingkat pembangunan yang sebanding.


Tumbuh Lebih Cerdas

China memiliki ruang yang signifikan untuk mengejar produktivitas


Akankah China dapat memenuhi janjinya—meningkatkan pertumbuhan bukan dengan lebih banyak pekerja dan investasi yang tidak pernah berakhir, tetapi dengan pekerja yang lebih cerdas dan teknologi yang lebih maju? Sayangnya untuk Beijing—dan berbeda dengan perayaan koreografi yang rumit untuk peringatan 100 tahun Partai Komunis—tidak semua faktor penentu pertumbuhan di masa depan berada di bawah kendali mereka.

Hubungan global mulai berantakan. Sebuah survei Pew baru-baru ini menemukan 76% orang Amerika memiliki pendapat yang tidak baik tentang China — rekor tertinggi. Mereka tidak sendirian. Permainan menyalahkan atas asal usul Covid, meningkatnya kekhawatiran tentang hak asasi manusia di Xinjiang, dan Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong yang kejam semuanya telah membantu menggelapkan pandangan global tentang kebangkitan China.

Jika hubungan dengan AS dan sekutunya terus memburuk, aliran ide dan inovasi lintas batas yang telah banyak membantu mempercepat kebangkitan China akan mulai mengering. Beijing sudah mendapatkan bocoran tentang apa yang mungkin terlihat. Eropa mundur dari perjanjian investasi besar, dan India menutup pintu bagi teknologi China.

Sebuah latihan yang rumit oleh para ekonom di Dana Moneter Internasional menemukan bahwa dalam skenario ekstrim, dengan China dan AS membagi dunia ke dalam lingkup pengaruh yang terpisah, PDB China 2030 dapat terpukul 8%—relatif terhadap kasus dasar di mana hubungan tetap stabil. .

Kombinasi dari reformasi domestik yang terhenti dan isolasi internasional dapat membawa skenario ekstrem lainnya ke dalam permainan: krisis keuangan.

Sejak 2008, rasio kredit terhadap PDB China telah meroket dari 140% menjadi 290%—dengan stimulus Covid berkontribusi pada peningkatan terbaru. Di negara-negara lain, peningkatan pinjaman yang begitu cepat telah menimbulkan masalah di depan.

Menggambar pada studi Carmen Reinhart dan Kenneth Rogoff tentang krisis keuangan, Bloomberg Economics memperkirakan bahwa kehancuran gaya Lehman dapat mendorong China ke dalam resesi yang mendalam diikuti oleh dekade yang hilang hampir nol pertumbuhan.


Risiko Utang, Keraguan Data

Krisis keuangan, atau data PDB yang dilebih-lebihkan, akan mengubah gambaran tentang pertumbuhan China

Ada juga keraguan yang meluas tentang keandalan angka pertumbuhan resmi China. Para pemimpin negara sendiri telah mengakui masalah ini. Data PDB adalah “buatan manusia”, kata Perdana Menteri Li Keqiang saat ini ketika dia menjadi kepala provinsi Liaoning. Untuk bacaan yang lebih andal, dia lebih suka melihat angka-angka untuk hal-hal seperti keluaran listrik, angkutan kereta api, dan pinjaman bank.

Sebuah studi oleh para ekonom di Chinese University of Hong Kong dan University of Chicago menunjukkan bahwa antara 2010 dan 2016, pertumbuhan PDB "sejati" China adalah sekitar 1,8 poin persentase di bawah apa yang disarankan oleh data resmi. Jika China sebenarnya sudah berada di jalur pertumbuhan yang lebih lambat, menyalip AS menjadi lebih sulit.


Tidak menjadi perhatian Biden

 “Itu tidak akan terjadi dalam pengawasan saya,” kata Biden ketika ditanya tentang ambisi China untuk mengambil posisi teratas global. “Karena Amerika Serikat akan terus tumbuh.”

Bagi AS, seperti halnya China, jalan menuju pertumbuhan yang lebih cepat terletak melalui perluasan tenaga kerja, peningkatan stok modal, dan inovasi teknologi. Infrastruktur dan paket keluarga Biden mewakili uang muka triliunan dolar untuk melakukan hal itu. Dengan mengangkat pertumbuhan AS ke jalur yang lebih cepat, mereka dapat menunda kenaikan China.

Menarik semua untaian ini bersama-sama, Bloomberg Economics telah membangun skenario untuk hasil perlombaan ekonomi AS-China.

Jika semuanya berjalan dengan baik untuk China—dari reformasi domestik hingga hubungan internasional—maka itu bisa memulai dekade berikutnya dengan AS—dan kemudian berakselerasi ke kejauhan.


Yang menang? Tergantung

Dari pemisahan AS hingga usia pensiun Tiongkok, hasil perlombaan ekonomi AS-Tiongkok bergantung pada banyak faktor

Adalah kepentingan Xi bagi dunia untuk melihat itu sebagai jalan yang tak terhindarkan. Jika para pemimpin politik, eksekutif bisnis, dan manajer investasi yakin bahwa China siap untuk menjadi yang terdepan, mereka memiliki insentif yang kuat untuk ikut-ikutan—mengubah ramalan kesuksesan Beijing menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

Dan Xi memiliki logika pembangunan di sisinya. Populasi 1,4 miliar China empat kali lebih besar dari PDB per kapita AS saat ini kurang dari 20% dari tingkat di AS. Hanya perlu sedikit lebih banyak untuk China mengklaim posisi teratas. Keberhasilan pembangunan China di masa lalu, serta tetangga Asia Jepang dan Korea Selatan, menunjukkan bahwa seharusnya tidak terlalu tinggi.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh sejarah kotak-kotak dari seratus tahun terakhir Tiongkok, pembangunan tidak ditentukan sebelumnya. Pada peringatan 100 tahun, fokusnya—dapat dimengerti—adalah pada keberhasilan empat puluh tahun terakhir. Dalam dekade-dekade sebelumnya, rekor Partai dalam memberikan pertumbuhan—untuk sedikitnya—jauh lebih tidak mengesankan. Ketika Xi melepaskan batasan masa jabatan dan bersiap untuk masa jabatan ketiga sebagai Presiden, beberapa orang khawatir akan kembalinya disfungsi kepemimpinan yang merusak periode pemerintahan Komunis sebelumnya.

Jika keraguan mulai merayap masuk, jalan lain mungkin terjadi. Reformasi yang terhenti, hubungan global yang renggang, tenaga kerja yang menyusut, dan krisis keuangan dapat membuat China terus berada di posisi kedua tanpa batas waktu.


Metodologi

Bloomberg Economics telah memperkirakan tingkat pertumbuhan potensial untuk China dan AS menggunakan kerangka kerja akuntansi pertumbuhan standar, menambahkan kontribusi tenaga kerja, modal, dan produktivitas faktor total. Dalam kerangka itu, kami mengeksplorasi skenario dasar, naik, dan turun untuk China dengan mempertimbangkan sejumlah faktor:

  • Reformasi Tiongkok. Dalam kasus dasar kami, kami mengasumsikan produktivitas faktor total China akan naik dari sekitar 50% dari level di AS saat ini menjadi sekitar 70% pada tahun 2050. Dalam skenario naik kami, TFP naik hingga 85% dari level di AS Dalam skenario turun hanya mencapai 55%.
  • Memisahkan. Kami memodelkan dampak decoupling berdasarkan hubungan antara globalisasi, hubungan perdagangan bilateral, dan produktivitas. Kasus dasar kami mengasumsikan China kehilangan 5% dari keuntungan dari globalisasi – setara dengan kerusakan sebagian dalam hubungan AS. Skenario turun kami mengasumsikan China kehilangan 13% - setara dengan memutuskan semua hubungan dengan AS. Dalam skenario naik kami, hubungan dengan AS tetap utuh.
  • Kesuburan. Dalam kasus dasar dan skenario penurunan, kami mengasumsikan lintasan kesuburan rendah PBB (sekitar 1,25 kelahiran per wanita). Skenario terbalik kami mengasumsikan jalur kesuburan menengah PBB (sekitar 1,75 kelahiran).
  • Usia pensiun. Usia pensiun resmi China diperkirakan akan dinaikkan menjadi 65 (dari 60) untuk pria dan menjadi 60-65 (dari 50-55) untuk wanita. Kasus dasar mengasumsikan pengangkatan bertahap, berakhir pada 2030. Skenario terbalik mengasumsikan perubahan selesai pada 2025. Dalam skenario penurunan, selesai pada 2040.

Selain itu, kami mengeksplorasi dua skenario yang lebih ekstrem:

Krisis keuangan. Kami melapisi krisis keuangan 2030 di atas skenario penurunan kami - berdasarkan perkiraan dampak pada pertumbuhan dari studi Reinhart dan Rogoff.

Data yang berlebihan. Berdasarkan studi tahun 2019 oleh para akademisi di Chinese University of Hong Kong dan University of Chicago, kami berasumsi bahwa tingkat pertumbuhan resmi China telah dilebih-lebihkan sekitar 1,8 ppt sejak 2010, dan bahwa potensi pertumbuhan telah bergerak ke jalur yang lebih lambat.

Untuk AS, selain kasus dasar kami, kami mengidentifikasi skenario terbalik di mana peningkatan imigrasi, belanja infrastruktur, dan inovasi menggeser ekonomi ke jalur pertumbuhan yang sedikit lebih cepat. (Bloomberg)

Pokrol

Pokrol

Pokrol Indonesia

Post A Comment:

0 comments:

Thank you for your kind comment, we really appreciate it.