pasar logam mulia adalah kemenangan Partai Demokrat dalam pemilihan Senat Georgia. Berkat trifecta ini, Demokrat telah mengambil alih Gedung Putih

 

Ilustrasi.

POKROL - Harga emas tetap di $ 1.850, dan pendorong utamanya adalah imbal hasil obligasi yang lebih tinggi dan selera risiko yang lebih kuat. Minggu lalu, logam kuning turun lagi di bawah $ 1.900, dan belum pulih sejak penurunan - sebaliknya, saat ini harga emas bertahan di sekitar $ 1.850.


Apa yang terjadi? Pendorong utama dari pelemahan baru-baru ini di pasar logam mulia adalah kemenangan Partai Demokrat dalam pemilihan Senat Georgia. Berkat trifecta ini, Demokrat telah mengambil alih Gedung Putih, DPR, dan Senat. Akibatnya, ada peluang yang lebih rendah dari kemacetan politik di Washington dan peluang yang lebih tinggi untuk kerjasama yang mulus antara Kongres dan pemerintahan Joe Biden yang akan datang. Dengan demikian, ekspektasi atas tambahan dukungan ekonomi telah meningkat sehingga memperkuat harapan pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Oleh karena itu, investor menjadi gembira dan meningkatkan selera risiko mereka. Mereka menjual safe havens seperti emas dan membuang treasury, mendorong imbal hasil obligasi lebih tinggi (lihat grafik di bawah), yang pada gilirannya melukai nilai logam kuning.


Namun, tingkat suku bunga secara historis masih rendah, dan suku bunga riil tetap berada di wilayah negatif. Meskipun beberapa ukuran normalisasi adalah standar, kembalinya ke tingkat pra-pandemi tidak mungkin. Peningkatan utang dunia yang belum pernah terjadi sebelumnya menyiratkan bahwa kita terjebak dalam utang tinggi dan jebakan suku bunga rendah. Lagi pula, semua utang ini berkelanjutan hanya karena imbal hasil rendah, jadi ada keraguan apakah kita akan melihat kenaikan penting di dalamnya.

Tetapi episode baru-baru ini menunjukkan betapa sensitifnya emas terhadap perubahan suku bunga riil dan bahwa investor emas tidak boleh melupakan kemungkinan kenaikan suku bunga riil, yaitu risiko penurunan yang serius untuk emas.


Implikasi terhadap harga Emas

Apakah emas sekarang hancur, mengingat Demokrat menyapu Gedung Putih dan Kongres? Belum tentu. Prospek ekonomi makro untuk tahun 2021 mungkin lebih buruk daripada tahun 2020, karena ekonomi seharusnya pulih dan kebijakan moneter seharusnya tidak terlalu dovish - tetapi masih positif untuk emas. Bagaimanapun, secara historis, emas telah bersinar selama fase awal berbagai pemulihan ekonomi. Beberapa analis bahkan menyatakan bahwa kita belum mencapai fase pemulihan ekonomi - karena krisis likuiditas telah berubah menjadi krisis solvabilitas.

Dengan kata lain, selalu penting untuk membedakan prospek jangka pendek dari potensi jangka panjang. Emas saat ini menderita karena imbal hasil yang lebih tinggi, tetapi gambaran jangka panjangnya tampaknya lebih positif. Suku bunga riil, yang lebih penting untuk pasar logam mulia, telah meningkat ke tingkat yang lebih rendah - dan tetap jauh di bawah nol (seperti yang ditunjukkan grafik di atas).

Pada titik tertentu, investor akan mulai memperhitungkan bahwa stimulus fiskal yang besar yang diproyeksikan oleh Demokrat dapat meningkatkan hutang publik ke tingkat yang tidak nyaman, sehingga meningkatkan risiko krisis hutang negara. Mereka juga dapat mulai menetapkan harga dalam risiko inflasi yang lebih tinggi dan neraca Fed yang lebih besar, karena bank sentral AS dan Departemen Keuangan tidak akan menyambut suku bunga yang jauh lebih tinggi. Sebagai pengingat, emas mendapat manfaat dari kebijakan fiskal yang mudah setelah gelombang pertama pandemi virus korona, jadi emas seharusnya tidak disukai sekarang. Memang, defisit fiskal yang besar dikombinasikan dengan defisit neraca berjalan akan membawa apa yang disebut defisit kembar ke rekor 25 persen dari PDB, yang seharusnya tidak berdampak pada harga emas.

Sebaliknya, emas masih memiliki kenaikan material dalam beberapa bulan mendatang, meskipun bisa bersinar kurang cerah dari tahun lalu, setidaknya sampai inflasi pulih, atau sampai Fed memperluas sikap moneter akomodatifnya. Ya, bank sentral AS tetap dovish, tetapi saat ini tidak ingin melepaskan diri dari bazoka-nya lagi. Jadi, kebijakan moneter akan relatif lebih hawkish daripada di tahun 2020, yang dapat membatasi potensi keuntungan di pasar emas. (Fxs/As/Lms)

Pokrol

Pokrol

Pokrol Indonesia

Post A Comment:

0 comments:

Thank you for your kind comment, we really appreciate it.