Bitcoin pada target potensial $ 100.000 pada akhir tahun 2021
Ilustrasi Bitcoin bullish menuju $100,000 di akhir 2021

POKROL - Akhir pekan ini, bitcoin (BTC) melonjak ke level tertinggi baru sepanjang masa di $ 33,333 per unit dan sejak itu harga turun beberapa poin setelah  ATH (all-time high) pada 3 Januari 2021. Pada saat artikel ini dipublikasikan, BTC melayang di atas pegangan $32,000 karena aset crypto telah naik 19,9% selama seminggu terakhir. 

Sementara itu, kapitalisasi pasar terbesar kedua yang dipegang oleh Ethereum (ETH) berkisar sekitar $ 88,6 miliar. ETH telah melonjak lebih dari 21% minggu ini, 25,4% selama bulan lalu, 119% selama rentang 90 hari, dan statistik 12-bulan menunjukkan ETH naik 474%. 

Saat ini, Ethereum senilai dengan $777 per unit dan memiliki sekitar $ 4,8 miliar volume perdagangan global. Lebih lanjut, sejak SEC baru-baru ini mengenakan biaya terhadap XRP, batasan mata uang digital telah turun jauh di bawah penilaian pasar Tether (USDT).

Saat ini Bitcoin cryptocurrency memiliki penilaian pasar keseluruhan (market valuation) sekitar $ 602 miliar, yang membawa indeks dominasi bitcoin menjadi naik lebih dari 71%.

Masa depan Bitcoin terlihat cerah karena aset digital telah melampaui $ 30.000 untuk pertama kalinya di akhir tahun 2020.

Jutaan transaksi investasi telah mendorong mata uang kripto ini unggulan ke posisi tertinggi baru sepanjang masa pada tahun 2020.

Jajak pendapat yang dihimpun dari para pengamat pasar kripto memperkirakan bitcoin akan bullish, dikarenakan stabilitas harga setelah reli besar di tahun 2020. Sementara itu, Metric on-chain sangat mendukung saran pembelian Bitcoin dalam jangka panjang.

Tahun 2020 mungkin yang terbaik untuk Bitcoin, tidak hanya karena pergerakan harga tetapi juga untuk peningkatan besar-besaran dalam kepentingan transaksi institusional. Selama tahun 2020, Bitcoin telah menerima dukungan dari banyak platform pembayaran terkemuka, terutama PayPal. Bahkan beberapa pembenci Bitcoin tertua di luar sana telah mengubah pendirian mereka tentang aset digital dalam satu tahun terakhir karena adopsi di seluruh dunia tampaknya praktis tak terelakkan pada saat ini.


Investasi besar dalam Bitcoin telah mendorong harga aset digital naik jauh lebih tinggi.

Dana perwalian terbesar Bitcoin, Grayscale, telah melakukan investasi signifikan ke dalam aset digital sepanjang tahun 2020. Besarnya dana tersebut telah diinvestasikan lebih ke 500.000 aset Bitcoin, dan juga telah banyak diinvestasikan dalam mata uang kripto lainnya seperti Ethereum, Ethereum Classic, Zcash, dan lainnya.

Baru-baru ini, MicroStrategy mengumumkan rencananya untuk mengumpulkan lebih dari setengah juta dolar untuk membeli lebih banyak Bitcoin. Dalam siaran pers pada 8 Desember 2020, perusahaan itu mengatakan akan berencana menawarkan obligasi konversi senilai sekitar $ 550 juta untuk mengumpulkan dana guna membeli lebih banyak Bitcoin. Perusahaan ini sudah memiliki total lebih sekitar 40.000 BTC.

Investasi penting lainnya termasuk Square, yang didirikan oleh Jack Dorsey, CEO Twitter saat ini. Square menginvestasikan $50 juta dalam Bitcoin untuk mendiversifikasi neracanya. Demikian pula, MassMutual juga mengumumkan pembelian Bitcoin senilai $100 juta pada Desember 2020.

Bitcoin telah mengalami peningkatan besar-besaran dalam tekanan beli sepanjang tahun 2020 setelah kehancuran global awal pada bulan Maret di awal pandemi virus korona.


Perusahaan besar bergegas mendukung Bitcoin dan cryptocurrency lainnya

Adopsi Cryptocurrency telah berkembang pesat pada tahun 2020. Chainalysis, sebuah perusahaan analisis Blockchain, telah mengembangkan Global Cryptocurrency Adoption Index, yang menunjukkan adopsi aset kripto di seluruh dunia.

Global Cryptocurrency Adoption Index chart

Menurut data Chainalysis, tampaknya Rusia dan Ukraina memimpin adopsi tersebut, diikuti oleh China dan Amerika Serikat. Salah satu pengumuman paling signifikan untuk pasar kripto berasal dari PayPal, yang sekarang memungkinkan pelanggan AS untuk membeli aset digital melalui platform PayPal tersebut.

PayPal mengumumkan peluncuran layanan baru yang memungkinkan pengguna membeli, menjual, dan menyimpan cryptocurrency pada Oktober 2020. Pengumuman ini juga merupakan salah satu pendorong utama reli Bitcoin baru-baru ini. Dan Schulman, Presiden dan CEO PayPal menyatakan:

“Pergeseran ke bentuk mata uang digital tidak bisa dihindari, membawa serta keuntungan yang jelas dalam hal inklusi dan akses keuangan; efisiensi, kecepatan, dan ketahanan sistem pembayaran; dan kemampuan pemerintah untuk mencairkan dana kepada warga dengan cepat. "


JPMorgan, bank investasi multinasional Amerika, telah mendukung pandangan ini, menyatakan bahwa adopsi Bitcoin baru saja dimulai. JPMorgan Chase & Co baru-baru ini mencatat bahwa emas akan menderita karena Bitcoin, karena uang sedang dialihkan ke aset digital,

“Adopsi bitcoin oleh investor institusi baru saja dimulai, sedangkan untuk emas, adopsi oleh investor institusi sangat maju.”


Bank DBS, yang sempat dikenal menyebut Bitcoin sebagai skema Ponzi pada tahun 2017, baru-baru ini mengumumkan peluncuran pertukaran mata uang kripto yang menampilkan Bitcoin, Ethereum, Bitcoin Cash, dan XRP.

Lembaga keuangan di seluruh dunia semakin tertarik dengan aset digital seperti Bitcoin. Laurence Fink, CEO perusahaan manajemen investasi BlackRock, mengatakan bahwa Bitcoin mendapatkan banyak legitimasi sebagai kelas aset.

Max Keizer, pelopor Bitcoin, dengan bercanda mengatakan di Twitter bahwa BTC "melakukan serangan 51% pada uang fiat." Keizer mengacu pada pasokan terbatas Bitcoin versus tingkat inflasi dolar.


Analis cryptocurrency terkemuka yakin harga Bitcoin akan terus naik sampai $100,000

Salah satu model prediksi paling populer untuk Bitcoin adalah model Stock-to-Flow, yang didasarkan pada halvings dan nilai deflasi dari cryptocurrency andalan. Grafik di bawah ini menempatkan Bitcoin pada target potensial $ 100.000 pada akhir tahun 2021.


Willy Woo, seorang analis on-chain yang populer, percaya bahwa sekitar 30% populasi dunia dapat memiliki Bitcoin pada tahun 2024. Jelas dari pernyataan ini bahwa sebagian besar analis percaya BTC memiliki potensi untuk tumbuh lebih banyak dalam dekade berikutnya. Namun, pasar cryptocurrency merupakan pasar yang tidak dapat diprediksi dengan pasti,


Analisis Harga Bitcoin: BTC dalam mode penemuan harga

Setelah memecahkan $ 20.000 untuk pertama kalinya, Bitcoin berada dalam mode 'penemuan harga' karena praktis tidak ada perlawanan terhadap sisi atas. Karena Bitcoin tidak pernah mencapai level di atas $ 20.000, lebih sulit untuk menentukan poin resistensi potensial saat naik.

Selain itu, Fear of Missing Out (FOMO) juga semakin mempersulit investor untuk mengetahui potensi target harga. Tren jangka panjang untuk Bitcoin sangat positif, terutama setelah halving.


Selama dua halving terakhir, harga Bitcoin naik rata-rata 5.500%, diikuti oleh koreksi pasar menjadi dua fase akumulasi. Halving Bitcoin terakhir terjadi pada 11 Mei 2020, yang berarti baru saja memulai fase bullish, yang dapat berlangsung selama lebih dari satu tahun.

Jika sejarah berulang, Bitcoin kemungkinan besar bersiap untuk berlari ke setidaknya $ 100.000 pada akhir tahun 2021. Namun, penting untuk dicatat bahwa volume perdagangan pasar sekarang lebih tinggi, yang berarti harga BTC cenderung tidak mengalami crash mendadak .


Mengenai pemegang Bitcoin besar, Santiment menunjukkan bahwa jumlah investor yang memegang antara 1.000 dan 10.000 koin meningkat dari 2.024 pada awal Januari 2020 menjadi 2.172 pada Desember 2020. Ini mewakili kenaikan 7% dalam jumlah pemegang besar meskipun Bitcoin harga naik sepanjang tahun 2020.

Matrik ini dengan jelas menunjukkan bahwa investor tertarik pada Bitcoin dalam jangka panjang dan tidak bersedia menjualnya meskipun nilai aset digitalnya meningkat.

Selain itu, pasokan Bitcoin di bursa turun drastis pada tahun 2020 dari puncak 5,17% dari total pasokan pada Maret 2020 ke level terendah saat ini 2,5%, yang kurang dari setengah, menunjukkan bahwa sebagian besar investor telah memindahkan koin mereka ke dompet pribadi, untuk mengurangi tekanan jual.

Tampaknya sebagian besar faktor mendukung Bitcoin untuk tahun 2021, terutama setelah aset digital menembus di atas $ 30.000. Dilihat dari pertumbuhan adopsi yang signifikan pada tahun 2020, tahun depan akan sangat berpeluan baik bagi Bitcoin dan seluruh pasar cryptocurrency. (LS/Fxs)

Post A Comment:

1 comments:

Thank you for your kind comment, we really appreciate it.